• Politik Terkini

    Monday, May 1, 2017

    Sajak Tun Mahathir - Hutang Anak Muda Negara


    Pada Yang Muda Kusematkan Harap
    Aku tidak perlu apa-apa kekayaan
    Aku mengerti umurku yang tua
    menunggu masa bertemu Ilahi
    Aku boleh selesa diam tidak bersuara
    Supaya dijulang dan diangkat oleh mereka
    Sepanjang nafas dan usia
    .
    Tetapi aku harus bersuara di akhir hayat
    Tanpa meminta apa-apa untuk diriku
    Malah tidak mengapa aku dihina dan dicerca Semuanya kerana mataku melihat kemusnahan oleh pemimpin di puncak kuasa
    .
    Yang rakus dan boros tidak terhalang
    Menabur rasuah dan membeli orang
    Pada mata tuaku
    Aku melihat hutang berbilion
    yang akan dibayar oleh cucu dan cicit rakyat
    .
    Aku melihat wang dipinjam hari ini
    seperti tiada lagi hari esok
    Semuanya untuk membeli segala undi
    untuk membeli segala kuasa
    .
    Pada senja hayatku
    Aku melihat apa yang dibina berdekad lama Dimusnahkan dengan wang
    yang bukan miliknya
    .
    Dia menghidangkan wang haram untuk semua memujanya
    Dia menjanjikan bulan dan bintang kepada semua tanpa mengira harga yang perlu dibayar oleh cucu cicit kita
    setelah dia tiada lagi bernafas
    .
    Segala wang haram
    Disamun, dirompak dan dipinjam secara halus Untuk dibayar oleh rakyat
    .
    Wang haram diselerakkan untuk suap dedak mereka yang tiada lagi nilai dan hormat diri
    .
    Mereka menjual negara
    Mereka menjual diri
    Mereka menjual maruah
    Mereka menjual agama
    .
    Aku tidak dapat melakukan semua
    Namun pada yang muda kusematkan harap
    Untuk membetulkan Malaysia
    Dengan bersama, BERSATU, berganding
    Supaya ia tidak tenggelam
    .
    Dengan tangan kotor dan harganya dibayar
    oleh cucu dan cicit kita

    Tun Dr. Mahathir Mohamad

    No comments:

    Post a Comment